STUNNING EAST JAVA|Monday, October 20, 2014
  • GO STUNNING

Perjuangan Kampung Batik Tulis Tua di Jetis 

Enam orang wanita tengah duduk melingkar. Mereka sibuk menggunakan canting batiknya sambil memegangi selembar kain putih yang telah dipola. Mereka terbagi menjadi dua kelompok. Di bagian tengah tiap kelompok ada sebuah kompor minyak tanah yang terus mengepulkan asap dengan sebuah wajan di atasnya. Wajan itu tampak hitam legam karena tiap hari dipakai untuk memasak malam, bahan untuk melapisi kain batik sebelum diolah.

Di sisi lain, seorang wanita tengah bekerja di atas sebuah meja dengan alas berbahan karpet warna hijau. Ia menggunakan semacam kuas untuk melapisi kain batik yang usai dikerjakan oleh salah satu kelompok pembatik tadi. Dari pagi hingga sore mereka terus berada di sebuah ruangan memanjang dengan bau menyengat dari malam yang mencair di atas kompor minyak..

Di atas adalah gambaran keseharian ibu-ibu pengerajin batik tulis yang berkerja pada “Batik Azizah” di Kampoeng Batik Jetis, Sidoarjo. Keahlian membatik telah mereka dapatkan secara turun temurun. Kebanyakan para wanitalah yang menjadi pembatik sedangkan para pria dengan setia melakukan tahap finishing di dapur rumah pembuatan batik. Mereka berjibaku dengan bearagam cairan kimia sebagai bahan pewarna sekaligus finishing batik tulis Jetis asli Sidoarjo.

Gang III dan sekitarnya di kampung Jetis, kecamatan Sidoarjo Kota, disanalah Anda bisa menemukan pemukiman para pembatik yang masih banyak tinggal di dalam kampung. Sedangkan galeri dan toko-toko batik tulis Jetis berjajar di sepanjang kedua sisi Jalan Pasar Jetis, di sisi luar gang III kampung Jetis. Di sepanjang jalan ini pula, kita bisa melihat beberapa rumah bangunan tua zaman Belanda saksi kejayaan batik tulis Jetis di masa lalu.

Awal
Sebuah canting berwarna keemasan dengan sebuah lingkaran putih di bawahnya bertuliskan “Kampoeng Batik Jetis sejak 1675” terpampang di salah satu gang. Kedua tanda tersebut cukup besar hingga menjadi penunjuk tempat (gang) para pengerajin bekerja ketika Anda melewati Jalan Pasar Jetis.

Memang batik Jetis telah ada sejak tahun 1675. Batik tersebut dibawa oleh Mbah Mulyadi, keturunan Raja Kediri. Namun perkembangan usaha batik tulis Jetis baru nampak pada tahun 1950-an. “Tahun 1956 perusahaan batik Ny. Wida sudah resmi berdiri dan banyak orang Jetis masih ngikut kerja di tempat kami,” tutur Dwitjahjo, generasi ke tiga penerus usaha batik tulis Ny.Wida, usaha batik tertua di kampung Jetis ini. Nama Widiarsih atau yang akrab dipanggil Ny. Wida cukup terkenal di kalangan masyarakat Jetis kala itu. Wanita tersebut pemilik perusahaan batik tulis terbesar. Keberadaan perusahaan batik di tahun 1950-an dibenarkan oleh H. M. Nur Wahyudi, pengusaha sekaligus pengerajin “Batik Azizah”. “Dulu sekitar tahun 1955 orang tua saya jadi buruh batik dulu sebelum akhirnya buat batik sendiri,” cerita pria yang biasa dipanggil Pak Haji atau abah tersebut. Saat itu pembeli batik tulis Jetis kebanyakan pedagang dari Madura yang senang dengan warna batik mencolok. Pedagang-pedagang tersebut kemudian menjualnya ke pulau Madura.

Usaha batik pun mulai berkembang sekitar tahun 1970-an. Berbekal keahlian yang mereka dapatkan sebelumnya, orang-orang Jetis pekerja Ny. Wida mulai membuka usaha batik mereka sendiri. Dari sinilah usaha batik mulai menjadi usaha rumahan masyarakat Jetis. Usaha tersebut kemudian juga menjadi mata pencaharian utama mereka selama bertahun-tahun hingga sekarang.

Peresmian
Usaha batik Jetis dari tahun ke tahun terus bertahan hingga sekarang. Sayangnya hingga awal tahun 2008, para pengerajin dan pengusaha mengembangkan usaha batik secara sendiri-sendiri. Belum ada organisasi terstruktur yang dibentuk guna menyatukan dan membantu mereka khususnya dalam hal pemasaran. Karena itulah mereka selalu kesulitan memasarkan batiknya, apalagi dengan jumlah pengerajin batik asal Jetis juga banyak.

“Dulu batik Jetis banyak dijual di Pasar Pabean, Surabaya,” cerita Zainal Afandi, sekretaris Koperasi Batik Tulis Sidoarjo, ketika ditemui outlet koperasi sekitaran Jalan Pasar Jetis. Lebih lanjut pria berkacamata ini bercerita, “Karena semua pengerajin mengirim batik ke pasar tersebut, pedagang disana semakin menekan harga jualnya.” Hal ini menyebabkan batik Jetis tumpah-ruah di satu pasar saja.

Akhirnya kaum muda Jetis berinisiatif membentuk sebuah paguyuban. “Tanggal 16 April 2008 Paguyuban Batik Sidoarjo (PBS) resmi berdiri,” ujar Zainal yang mengenakan kemeja batik Jetis warna ungu saat diwawancarai. Selanjutnya tak lama setelah pembentukan paguyuban tersebut, tanggapan positif muncul dari pemerintah Kabupaten Sidoarjo. Pada tanggal 3 Mei 2008 Win Hendrarso, Bupati Sidoarjo, meresmikan

“Kampoeng Batik Jetis” di kampung Jetis itu. Peresmian tersebut ditandai dengan adanya gapura “Kampoeng Batik Jetis” dilengkapi dengan kombinasi beberapa gambar batik tulis Jetis. Gapura ini terlihat jelas di jalan masuk Jetis dari arah Jalan Diponegoro. Bahkan pada malam hari gapura ini menyala terang dan menarik mata pengunjung sebelum memasuki kawasan Jetis.

“Kami hanya mengakomodir dan membantu promosi batik Jetis ke masyarakat luas,” ungkap Septady Koesmantoyo, Kabid Pariwisata Kabupaten Sidoarjo, ketika ditemui di kantornya. Menurutnya konsep pembentukan Kampoeng Batik Jetis murni berasal dari masyarakat Jetis. Lebih lanjut ia menjelaskan tujuan Kampoeng Batik Jetis sebagai sarana pemberdayaan potensi kampung binaan pemda. “Kampoeng Batik Jetis baru diresmikan tahun lalu sekaligus ikut menyukseskan program Visit Indonesia Year 2008,” tanggapan Septady yang juga pecinta traveling dan wisata kuliner ini, saat ditanya alasan peresmian yang baru dilakukan setahun lalu.

Upaya promosi tak berhenti di situ saja. Bekerja sama dengan Paguyuban Guk & Yuk Kabupaten Sidoarjo, pada grand final yang lalu turut diadakan peragaan busana batik tulis Jetis. Kerja sama dengan penyedia jasa travel yang membawa wisatawan juga dilakukan. Dengan demikian, wisatawan yang menggunakan jasa tersebut akan diarahkan langsung ke Jetis untuk melihat Kampoeng Batik Jetis dari dekat.

Peresmian Kampoeng Batik Jetis ternyata tidak dibarengi dengan keberlanjutan paguyuban yang telah terbentuk sebelumnya. Upaya kaum muda tak berhenti begitu saja. Mereka terus mengupayakan organisasi pengganti paguyuban hingga akhirnya mendirikan sebuah koperasi. Koperasi Batik Tulis Sidoarjo diresmikan pada 31 Desember 2008. Koperasi ini masih bertahan hingga sekarang dan memiliki sebuah outlet sebagai showroom sekaligus menampung batik hasil pengerajin anggotanya.

Pasang Surut
Tahun ini, keberadaan batik tulis Jetis hampir mencapai usia 335 tahun. Sebuah perjalanan panjang warisan budaya leluhur yang mampu dilestarikan turun temurun hingga sekarang. Sepanjang perjalanan itulah batik Jetis banyak mengalami pasang surut, tak ubahnya sebuah batu besar di pinggiran pantai. Meskipun pasang surut menggerus, kampung batik tulis Jetis masih terus bertahan dengan segala daya dan upayanya sebagai kawasan penghasil batik kebanggan kota Sidoarjo.

“Di tahun 70-an sampai 80-an permintaan batik tulis Jetis sangat tinggi, pengerajin dan usaha batik untung banyak” tutur Zainal. Namun lebih lanjut ia bercerita sekitar tahun 1990-an mulai muncul batik sablon yang dikenal dengan tekstil bermotif batik. Batik tersebut membuat permintaan dan produksi batik Jetis turun drastis. Penurunan tersebut berimbas banyaknya pengerajin dan usaha batik yang gulung tikar sehingga kampung Jetis semakin sepi. Surutnya batik Jetis juga disebabkan pangsa pasar mereka yang dominan hanya para pedagang dari Pulau Garam saja.

Seiring berkembangnya teknologi sekarang ini, muncul batik print (cetak) sebagai pesaing batik tulis Jetis. “Motifnya bagus, corak warnanya bagus, tapi sekali cuci langsung luntur,” ujar Zainal. Itulah perbedaan yang membuat batik tulis masih bisa bertahan karena lebih awet dari pada batik jenis lainnya.

Beruntung mereka yang masih bisa bertahan mulai menyesuaikan diri dengan selera pasar. “Munculnya kreasi motif dan warna batik Jetis supaya bisa bersaing dengan batik-batik lainnya,” tegas Zainal. Langkah menyesuaikan diri ini sekaligus upaya memasyarakatkan batik tulis Jetis secara luas.

Sayangnya langkah di atas menyebabkan adanya pergeseran motif batik Jetis Sidoarjo. “Sekarang orang-orang (pengerajin dan pengusaha batik) senang buat motif musiman supaya laku,” ujar Mariatun, pengusaha Batik Maduratna-Batik Tulis Khas Madura (Ny. Wida), ketika ditemui di kediamannya. Menurutnya justru itu akan merugikan mereka sendiri. Itulah sebabnya ia masih bertahan dengan motif awal batik Jetis dengan warna khas yang mencolok seperti sekar jagat, kambang pring, manuk cipret dan masih banyak lagi. Ia berusaha menganekaragamkan hasil produksi batiknya saja. Dulu ia hanya membuat jarik, sewek (selendang), dan udeng (iket kepala khas orang Madura). Sekarang ia juga membuat sprei, taplak meja, sarung bantal dan guling, hingga kemeja pria maupun wanita sesuai pesanan. Selain itu ia juga terus berusaha menjaga kualitas batik hasil produksinya.

Pergeseran motif batik Sidoarjo terjadi perlahan. “Motif batik Jetis sekarang ada kembang bayem, pecah kopi, beras wutah, kembang tebu,” papar Zainal. Menurutnya semua motif tersebut memiliki filosofi yang erat kaitannya dengan kabupaten Sidoarjo. Lantas ia menjelaskan motif kembang tebu muncul karena Sidoarjo memiliki lima pabrik gula. Motif beras wutah dilatarbelakangi adanya dua penggilingan padi di Sidoarjo di masa lalu namun tetap saja kurang dibandingkan kebutuhan masyarakat akan beras. Dulu orang-orang di pedalaman Sidoarjo bercocok tanam kopi, inilah yang filosofi di balik motif pecah kopi. Sedangkan motif kembang bayem muncul karena dulu Sidoarjo adalah pemasok sayur-sayuran terutama bagi masyarakat Surabaya.

Upaya memasyarakatkan batik Jetis ternyata masih mendapatkan tantangan dari sisi proses pengerjaan batik tulis. Bila dikerjakan sesuai dengan proses sebagaimana batik tulis asli Jetis pada masa yang lalu, selembar batik baru selesai dikerjakan hampir sebulan lamanya. “Batik yang bagus butuh proses ngethel kainnya sekitar 20 hari,” kata abah. Dia sendiri sekarang hanya sanggup ngethel selama 10 hari. Ngethel merupakan proses merendam kain polos yang akan dibatik dengan campuran minyak kacang dan soda abu berkali-kali. “Ngethel perlu supaya campuran pewarna kimia batik bisa nempel lama,”urai Hj. Sunia, istri abah, yang telah menekuni usaha batik bersama setelah menikah sekitar 24 tahun lalu. Proses ini juga turut menentukan patokan harga selembar batik tulis Jetis.

Selain waktu yang lama, proses ngethel juga butuh biaya ekstra. Oleh karenanya saat ini banyak pengerajin yang mengurangi proses ngethel ini menjadi minimal lima kali saja. Dengan begitu harga jual batik yang dibandrol tidak terlalu mahal untuk konsumsi masyarakat umum. Konsekuensinya, semakin murah harga batik maka semakin tidak awet dipakai maupun disimpan.

Jalan Mudah ke Kampung Batik Jetis
Bagi Anda yang ingin mengunjungi Kampoeng Batik Jetis, Sidoarjo tak perlu khawatir dan bingung meskipun tanpa tour guide. Mengingat letaknya strategis di tengah kota, berbagai alternatif akses menuju wisata kampung batik tersedia mulai pengguna kendaraan pribadi maupun transportasi umum.

Alternatif 1 – Bagi pengendara motor, dari arah Surabaya Anda bisa melewati Jalan Gajah Mada. Begitu melintas di depan Matahari Departmen Store, Anda belok kanan tepat memasuki pelataran parkir dan Anda terus masuk saja. Begitu melewati pasar Jetis dan sebuah jembatan, Anda telah masuk ke kawasan kampung Jetis (Jalan Pasar Jetis). Jalanan dari pasar hingga masuk kawasan kampung hanya bisa dilalui pejalan kaki, motor, dan becak saja.

Alternatif 2 – Anda yang mengendarai mobil pribadi ada dua alternatif. Pertama, parkir kendaraan Anda di areal parkir Matahari Departmen Store, kemudian melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki atau naik becak melewati rute yang sama seperti untuk pengendara sepeda motor. Jarak areal parkir hingga kampung Jetis sekitar 750 meter. Kedua, di sebelah ujung Jalan Gajah Mada akan terpecah menjadi dua belokan (setelah melewati studio foto Agung di kanan jalan). Ambil belokan sebelah kanan dan Anda akan memasuki Jalan Diponegoro. Setelah melewati jembatan, Anda mengurangi kecepatan dan mengambil sisi kiri. Sekitar 500 meter dari jembatan Anda akan melihat Gapura Kampoeng Batik Jetis di sisi sebelah kanan. Gang masuk kampung Jetis tidak terlalu besar, ada baiknya kendaraan Anda diparkir di sisi kiri jalan dan Anda berjalan kaki ke seberang Jalan Diponegoro masuk kawasan kampung Jetis.

Alternatif 3 – Bagi Anda yang senang menggunakan transportasi umum dari Surabaya ada dua pilihan, yaitu menggunakan mikrolet kuning (W maupun TA) atau menggunakan kereta komuter. Mikrolet W maupun TA dapat dijumpai di terminal Joyoboyo, Surabaya. Pengguna kedua mikrolet tersebut sangatlah beruntung karena Anda akan diajak berkeliling kota Sidarjo mulai alun-alun kota, pusat perbelanjaan di Jalan Gajah Mada, RSUD Sidoarjo hingga Pasar Larangan. Anda cukup mengatakan stasiun sidoarjo, maka Anda akan turun di Jalan Diponegoro dan gapura Kampoeng Batik Jetis terlihat di seberang jalan. Bagi pengguna komuter, Anda akan turun di Stasiun Sidoarjo. Setelah itu, Anda berjalan kaki sekitar 500 meter ke arah Jalan Diponegoro depan stasiun. Sama halnya dengan pengguna mikrolet, Anda tinggal menyeberang saja.

arum enggaringtyas | foto : wt atmojo

ARTIKEL PILIHAN LAINNYA

18 Responses to Perjuangan Kampung Batik Tulis Tua di Jetis

  1. kath

    Kira2 perjalanan dari kota surabaya ke kampung batiknya berapa lama y?
    (dengan alternatif kendaraan umum) terimakasihh

  2. reza

    menarik ulasannya. semoga batik sidoarjo bisa bertahan menghadapi batik printing dan batik dari china

  3. Johny

    Salam kenal mas.
    Boleh tahu, apakah bagian tulisan mengenai sejarah batik itu diambil dari suatu sumber tertulis tertentu atau hanya cerita dari para pembatik atau pengusaha batik?

  4. saifan

    assalammualikum ,mas,ibu dan nenek dan mbah(fadhol) ku asli wong jetis dekat langgar ,batik jetis adalah warisan turun menurun dari percapuran arkulturisasi budaya y terus dipertahankan kata beliau, mau tanya apakah ada data2nya ada dipemda sidoarjo atau arsip sidoarjo? apkah sudah dibukukan ?

  5. Eko Budi Sulistiyo

    Salam Kenal,

    Senang membaca Artikel ini, bisa menambah wawasan saya dalam memulai menekuni produksi Batik Tulis dengan Pewarna Alami di Bedono,Jambu-Semarang.
    Syukur ada yang bersedia bersinergi dengan Batik Tulis kami “Canting100″ atau http://batiktuliscanting100.blogspot.com.

    Matus Suwun dan Semoga selalu Sukses dan Berkah buat Kita Semua !

    Salam,
    Eko BS./08562664389

  6. Triple S

    thx ea…. infonya!!!! :) buat bahan tugas presentasiku!!!! hahhah

  7. Agus salim

    Saya sebagian dari pengusaha Batik tulis di Jetis, Sidoarjo.

    Saya mempunyai beberapa potong batik tulis ada kurang lebih sepuluh potong batik berupa jarik,sarung taplak,selendang yang berumur kurang lebih 100 Tahun, batik itu peninggalan buyut saya dengan kondisi masih bagus karena belum pernah dipakai, batik itu saya temukan di almari buyut saya yang jarang dibuka, siapa yang berminat hubungi saya. H.Agus salim Telp.087878762556

  8. tyan

    sekolah saya SMPK Gloria mau kunjungan ke kampung batik, sekitar 68 anak naik bis,jarak parkir terdekat dari kampung batik sebelah mana ya? mohon ditanggapi ya.

  9. aqila

    uda prna …
    tmpatx asik siii tp panas …..
    hehehhe

  10. ananto

    Kalo boleh, saya menawari minyak kacang tanah untk ngethel. saya sebagai produsen minyak kacang tanah ,hubungi saya 081936777710

  11. H Mujahidin

    Batik AMRI juga asli jetis juga masih trah Jaka Tingkir,Kebetulan Buyut saya H Yusuf bin Djiyo Djaelono juga kelahiran jetis,di era pertengahan abad 18 pindah ke desa Celep,Mbatik juga walaupun penerusnya nggak ada ,tapi kami sebagai keturunanya dapat cerita turun temurun,bahwa leluhur kami itu adalah Bangsawan dari Kerajaan Pajang bukan Kediri,Jadi Perlu Pelurusan Sejarah,Makasih…..Disamping mbatik perlu diketahui leluhur kami dari Pati JATENG sambil da’wah juga berbekal ilmu bertani sawah &tambak,,,coba boleh diteliti,para ilmuan dibidang sejarah.Mbah mulyono itu diPekauman,bukan Jetis, Nggak ada Batik Kauman…?Yg DiJetis itu Raden Mas Qosim bin Djaelono cucu Mbah Mutamakkin Pati,binPangeran Sambo cucu Raja Pajang…..

  12. Redaksi EastJava Traveler

    Pak Mujahidin, terima kasih informasinya.

  13. widyaningrum

    sungguh suatu perjuangan yang hebat menuju masa depan gemilang,suatu pelajaran yang mahal bagi saya yang inggin berusaha seperti itu,..sukses untuk kita semua…..amin.

  14. Anita

    Aset berharga. Moga mereka yg ada di sana tetap kuat bertahan. Bravo batik Jetis!

  15. Teddy

    kalo belanja di sini harganya mahal gak ya?

  16. Ayodya Barata

    Mesti diorganisir, ditata sedemikian rupa. Karena ini aset berharga bagi Indonesia

  17. Ayodya Barata

    Ayo dulu2 Jetis.. Kalian bisaaaa!

  18. Rendra Dhimas

    Artikel yang menarik. Sungguh jadi wawasan berharga bagi kami. Terima kasih eastjavatraveler.com

Add a Comment